Pak haji kuat main

pak haji kuat main

Bila baca stim la pulak Dah berair dah ni Emmm sapa nak jilatkan Seksanya. Cerita yang bagus. Tumpang Iklan Sedap betul bang. Kalau macam ni. Sudin baring di-sofa di-ruang tamu sambil merenung siling rumah sewa kami yang telah tiga bulan tidak di-jelaskan bayaran sewa-nya. Wajah-nya muram memikirkan hari-hari yang mendatang yang kelihatan tidak menjanjikan apa-apa. Gelap bak malam yang gelap gelita tanpa cahaya bulan mahu pun bintang-bintang yang yang berkelipan.

Tipah yang bertubuh kecil sedeng menetekkan bayi pertama mereka yang di-lahirkan seminggu sebelum Sudin di-berhentikan kereja, kerana kilang tempat beliau kerja dulu sudah memberhentikan operasi-nya.

Sudin merenung ke-arah Tipah dengan penuh sayu. Demi cinta, Tipah sanggup membelakangkan keluarga-nya dan lari ikut Sudin bernikah di-Selatan Thai. Untuk membawa Tipah pulang ke-kampung tak mungkin kerana keluarga Tipah sudah membuang-nya dan tak mengaku Tipah anak mereka.

Kini timbul satu penyesalan yang tak mungkin di-perbaiki lagi. Ada juga Sudin memcuba mencari tapak untuk membena gerai dengan tujuan hendak menjual kuih-muih dan goring pisang. Tetapi dia takut kerana beberapa hari lepas sedang dia merayau-rayau dia terserempak dengan pehak penguatkuasa Majlis Daerah sedang merobohkan beberapa gerai yang konon-nya HARAM tanpa belas kasihan. Kini wang pampasan yang ada sudah makin susut. Satu hari tanpa berfikir panjang Sudin pernah menyuruh Tipah mengadai maruah diri untuk sesuap nasi.

Tipah membantah. Untuk melepaskan tension dan akal yang pendek Sudin hilang pedoman untuk terus hidup. Kini dia mula berjinak-jinak dengan dadah tanpa pengetahuan Tipah. Satu perbuatan yang samesti-nya di-elakkan. Satu pagi sedang mereka tiga beranak berada di-dapur, Sudin mendengar ada orang memberi salam. Salam di-jawab, daun pintu di-buka, tetamu yang datang ada-lah Pak Aji Abdullah dan Mak Aji Fatimah, tuan rumah yang mereka sewa.

Sudin ke-dapor untuk memanggil Tipah. Tipah datang sambil mendukung bayi pertama mereka. Mak Aji minta untuk memangku bayi tersebut, kerana Tipah hendak ke-dapur untuk mengambil air minuman. Pak Aji bertanya berkenaan dengan wang sewa yang sudah tiga bulan tak di-jelaskan. Mendengarkan itu Sudin dengan nada sedih menceritakan segala yang menimpa diri-nya dari awal hingga akhir. Sudin tertunduk mendengarkan kata-kata Pak Aji yang dia anggap ikhlas untuk membantu. Pak Aji menghampiri dan membisikkan sesuata kepada Sudin.

Sudin tersentak mendengarkan bisikan Pak Aji. Tetapi apabila memikirkan masa depan dan bekalan dadah yang berterusan Sudin menjadi serba salah. Tanpa berbincang dengan Tipah terlebih dulu Sudin setuju dengan syarat Pak Aji bayar down payment. Pak Aji senyum sambil menghulurkan beberapa keeping not biru muda yang di-sambut riang oleh Sudin.

Setelah habis meneguk air kopi yang di-sediakan oleh Tipah, Pak Aji dan Mak Aji minta diri untuk pulang. Sambil melangkah keluar Pak Aji menepok bahu Sudin yang Sudin seorang mengerti maksudnya kerana persetujuan telah di-capai.

Tipah tunduk dengan air-mata-nya berlinangan. Sudin memujuk dengan bersungguh. Akhir-nya Tipah berhenti menangis setelah termakan akan kata-kata Sudin. Sudin mencium pipi Tipah dan berjanji bahawa pengorbanan Tipah hanya untuk melangsaikan tunggakan sewa rumah dan lepas itu Sudin berjajni akan mengambil upah memersihklan kebun Pak Aji.

Sudin sudah berpakaian kemas.Posting Komentar. Cerita Dewasa. Diberdayakan oleh Blogger. Rabu, 15 Agustus Pak aji dengan pencuri. Pada satu malam tu rumah pak haji dimasuki pencuri Pak Haji : Tolong jangan mengapakan aku Pencuri : Tak Pencuri : Pak aji kena bukak baju Pak Haji : Tak nak segan la pak Aji Pencuri : Kalau tak aku bunuh Dengan terpaksa Pak aji pun bukak baju Pencuri : Sekarang bukak serban Pak haji : Tak nak Pencuri : Tak kira.

Pencuri : Kemudian bukak seluar ter masuk seluar dalam Pak Aji : Tak boleh. Pencuri : Tak kira Pencuri : Sekarang saya nak Pak Haji melancap pulak Pak Haji : Tak nak Maka Pak Haji takde pilihan lain Dia pun melancap. Pencuri : Sekarang saya nak pak Haji berhenti melancap Pak Haji : tak boleh Diposting oleh Unknown di Berbagi ke Twitter Berbagi ke Facebook.

Tidak ada komentar:. Langganan: Posting Komentar Atom. Popular Posts Nyonya. Nama ku khalil, sekarang aku berumur 25 tahun kisah benar ini berlaku semasa aku berumur 20 tahun waktu itu aku tinggal menyewa bersama ber Bini Jiran Sebelah Rumah.

Aku ni berumur lebih kurang 20 tahun. Cerita lucah melayu. Aku terlentang dalam keletihan. Terasa service yang Aggie berikan itu sungguh tak ternilai nikmatnya. Tak sangka si comel semuda itu kuat Jamaliah Hisap Konek India.

Kepada peminat Web Melayuboleh yang setia. Aku nak ucapkan terima kasih kerana sudi membaca hasil nukilan fantasi aku dahulu. Tukang kebun 1. Tok Penghulu begitu kasehan pada Pak Mat yang tidak mempunyai pekerjaan yang tetap itu.Sunday, November 21, Persembahan Spesial.

Dari kota Malang yang ada di Jawa aku menggunakan perjalanan darat sampai ke Banyuwangi lalu menyeberang ke Bali dan dilanjutkan perjalanan darat lagi hingga ke Padang Bai yang ada di pantai timur bali, kemudian menyeberang lagi hingga ke Lembar di pulau Lombok, setelah itu aku masih harus menggunakan jalan darat lagi hingga ke Desa Mamben Kecamatan Aikmel di ujung Timur pulau Lombok.

Setelah kurang lebih 40 jam dalam perjalanan aku tiba di rumah Haji Mochtar, kolega bosku yang berhutang tersebut. Setelah berbasa-basi sejenak dengan Haji Mochtar, beliau mempersilahkan aku untuk beristirahat terlebih dahulu. Karena memang capek akupun berterima kasih sekali. Untukku disediakan kamar yang cukup besar bersebelahan dengan kamar tidur utama tempat tidur Haji Mochtar.

Cukup mewah untuk ukuran rumah desa, selain cukup luas bersih dan nyaman. Siang itu aku tidur cukup nyenyak setelah dua hari diguncang kendaraan dalam perjalanan dari Jawa hingga ke Lombok. Sore harinya aku bangun dalam keadaan segar, keluar dari kamar kulihat duduk di beranda sambil menghisap rokok.

Melihat aku keluar dari kamar, Haji Mochtar menyambutku lalu memperkenalkan aku dengan anggota keluarganya ; Masmah istrinya, Yati janda almarhum kakak Haji Mochtar yang juga kolegaku di Malang serta lima anak Haji Mochtar dan empat anak Yati. Setelah berbasa-basi sejenak Haji Mochtar menawarkan aku untuk mandi di sungai. Walaupun di rumah Haji Mochtar ada kamar mandi, namun keluarga itu masih senang mandi di sungai, lebih segar katanya.

Karena belum pernah mandi di sungai, aku jadi tertarik juga. Ternyata sungai tempat mandi yang tidak begitu jauh dari rumah Haji Mochtar itu tidak seperti sungai yang aku bayangkan, lebih tepatnya telaga menurutku bukan sungai. Air telaga itu jernih sekali hingga batu dan ikan yang ada di dasarpun tampak. Karena hari belum terlalu sore, belum tampak orang mandi di sana. Telaga itu di sekat menjadi tiga bagian dengan mempergunakan anyaman daun kelapa diatas air dan tumpukan batu dari pemukaan air hingga dasar sungai.

Di sebelah paling hulu tempat mandi dewasa, demikian juga yang di tengah sedangkan di hilir yang airnya lebih dangkal untuk mandi anak-anak. Melihat air telaga yang jernih aku jadi ingin segera mandi, karena masih sepi tanpa canggung aku melepas seluruh pakaianku dan segera masuk ke air. Segar juga rasanya mandi di sungai, ingin rasanya aku berlama-lama berendam.

Haji Mochtarpun tampaknya juga mempunyai perasaan sepertiku. Kurang lebih seperempat jam kami berendam aku mendengar ada suara beberapa perempuan datang ke tempat mandi kami, aku pikir tentunya bilik yang di tengah adalah untuk bilik pempuan karena tampak lebih rapat dan aku juga tidak tahu jalan masuknya.

Aku tidak ambil pusing dengan suara perempuan yang datang, sambil berenang agak ke tengah aku memeriksa batu pembatas bilik, sebab aku penasaran kenapa batu yang di tengah nampak terputus kurang lebih satu meter panjangnya. Sesekali aku menyelam agar tahu apakah batas tersebut memang tidak sampai ke dasar, setelah tahu batas tersebut memang terputus sampai ke dasar, aku segera kembali ke tepi karena ingin bertanya pada Haji Mochtar kenapa batas itu terputus.

Sewaktu aku menyembul ke permukaan untuk mengambil nafas, aku mendapati pemandangan yang sangat mengejutkan ; ternyata di tepian di dekat aku meletakan bajuku, aku melihat beberapa perempuan sedang melepas baju, hendak mandi. Lebih terkejut lagi mereka nampak tidak terkejut sama sekali dan nampak biasa-biasa saja.

Melihat pemandangan seperti itu aku jadi belingsatan sendiri, penisku mulai mengembang karena pemandangan tersebut. Bagaimana tidak jika dalam jarak kurang dari 4 meter di depanku ada enam orang perempuan yang semuanya telanjang bulat.Post a Comment. ESOK pagi-pagi aku akan balik kampung yang jauhnya kira-kira dua ratus enam puluh kilometer.

Dalam telefon dua hari lepas, ayah suruh sangat-sangat aku balik. Aku tak tahu kenapa. Rindu sangatkah ayah kepada aku? Atau ada hal lain maka ayah suruh aku balik?

Memang pun sudah lama aku tidak balik ke kampung. Aku kira-kira sudah hampir empat belas bulan tak balik kampung tengok ayah.

Q.sup58 : organization of ngn transport user data

Ada-ada saja halangan bila aku hendak balik kampung. Sesekali nak pulang ke kampung yang jauh dari hiruk-pikuk kota metropolitan Kuala Lumpur ini terasa menyeronokkan juga. Suasana antara kampung dan kota memang sangat jauh bezanya, apatah lagi macam kampung aku yang belum seratus peratus dikunjungi pembangunan.

Sejak aku belum masuk sekolah rendah lagi hinggalah aku bekerja dan merantau ke Kuala Lumpur, kampung aku belum ada masjid baru untuk menggantikan masjid lama yang semakin hari semakin uzur keadaannya. Dewan orang ramai pun tidak ada di kampung aku. Kalau ada perjumpaan antara orang-orang kampung untuk membincangkan satu-satu perkara yang dikira penting maka mereka akan adakan di masjid atau pun di rumah Imam Darus yang dilantik kerajaan sebagai Ketua Kampung di kampung kami.

Walau pun kampung aku tidaklah semaju kampung-kampung ditempat lain dan tidak pula semundur kampung-kampung yang lain, tapi bagi aku ia tetap kampung yang istimewa dan unik. Ada tujuh puluh enam keluarga menghuni kampung aku dengan jumlah penduduk lebih kurang enam ratus orang campur lelaki dan perempuan. Aku percaya jumlah itu akan bertambah dari masa ke semasa. Sejak dulu hingga sekarang kami hidup aman damai. Tak ada sengketa dan perbalahan.

Tak ada masam-masam muka. Apa-apa masalah yang timbul akan dibincang dan diselesaikan secara musawarah. Kami amalkan hidup bagai satu keluarga yang sentiasa bantu membantu dan bergotong-royong, terutama bila satu-satu keluarga itu akan mengadakan majlis, tak kiralah majlis berkhatan atau kenduri tahlil untuk arwah atau pun kenduri kahwin.

Majlis kenduri kahwin adalah satu-satunya majlis yang cukup meriah di kampung aku. Macam pesta. Semua orang kampung, tak kira lelaki perempuan, tak kira duda atau janda, tak kira kanak-kanak atau dewasa, pakat datang bergotong-royong ke rumah pengantin sehari sebelum majlis kenduri sebenar berlangsung.

Riuh rendahlah rumah pengantin hari itu.

2020 ama expo east

Riuhnya mengalahkan suara penjual ikan di pasar borong. Sambil tangan rancak membuat kerja, mulut pot pit pot pit macam burung murai tercabut ekor. Tak kurang juga ada yang merapu bukan-bukan. Bukanlah semua begitu.

Semuanya berlangsung dalam suasana mesra dan meriah. Kalau ada sama Som ketika usik mengusik itu lagi gamatlah suasananya. Som memang rajin buat kerja dan rajin juga merayap dekat kumpulan lelaki. Dia pantang diusik. Dia akan jawab ikut sedap mulut dia saja. Dia tak peduli perkataan yang dikeluarkan itu berbau lucah atau tidak. Dia tak peduli orang suka atau tidak dengan jawapannya itu.Posting Komentar. Cerita Dewasa. Diberdayakan oleh Blogger. Rabu, 15 Agustus Pak aji dengan pencuri.

Pada satu malam tu rumah pak haji dimasuki pencuri Pak Haji : Tolong jangan mengapakan aku Pencuri : Tak Pencuri : Pak aji kena bukak baju Pak Haji : Tak nak segan la pak Aji Pencuri : Kalau tak aku bunuh Dengan terpaksa Pak aji pun bukak baju Pencuri : Sekarang bukak serban Pak haji : Tak nak Pencuri : Tak kira. Pencuri : Kemudian bukak seluar ter masuk seluar dalam Pak Aji : Tak boleh.

Pencuri : Tak kira Pencuri : Sekarang saya nak Pak Haji melancap pulak Pak Haji : Tak nak Maka Pak Haji takde pilihan lain Dia pun melancap. Pencuri : Sekarang saya nak pak Haji berhenti melancap Pak Haji : tak boleh Diposting oleh Unknown di Berbagi ke Twitter Berbagi ke Facebook.

Tidak ada komentar:. Langganan: Posting Komentar Atom. Popular Posts Nyonya. Nama ku khalil, sekarang aku berumur 25 tahun kisah benar ini berlaku semasa aku berumur 20 tahun waktu itu aku tinggal menyewa bersama ber Bini Jiran Sebelah Rumah. Aku ni berumur lebih kurang 20 tahun. Cerita lucah melayu. Aku terlentang dalam keletihan.

pak haji kuat main

Terasa service yang Aggie berikan itu sungguh tak ternilai nikmatnya. Tak sangka si comel semuda itu kuat Jamaliah Hisap Konek India. Kepada peminat Web Melayuboleh yang setia. Aku nak ucapkan terima kasih kerana sudi membaca hasil nukilan fantasi aku dahulu.

Tukang kebun 1. Tok Penghulu begitu kasehan pada Pak Mat yang tidak mempunyai pekerjaan yang tetap itu.Minggu, 01 November Mak Limah Urut. Dalam usia yang begitu muda Mamat aktif bersukan apabila pulang sahaja dari pejabat. Isterinya Milah tak bekerja kerana sibuk mengasuh anaknya yang dua orang itu. Oleh sebab aktif bersukan, nafsu seksnya juga kuat. Hampir tiap-tiap hari dia melakukan hubungan kelamin kecuali Milah datang bulan sahaja.

Usia 77 Tahun, Sule Takjub Lihat Haji Bolot Masih Kuat Makan Daging Kambing

Dia tidak tahan kerana batang Mamat sangat besar dan panjang. Senak rasanya apabila batang Mamat menujah masuk ke lubang cipapnya walaupun telah dua anak keluar dari lubang itu. Walaupun mendatangkan kesedapan kepadanya tetapi kalau hari-hari terasa jemu juga dia. Milah terdiri daripada perempuan yang dingin dan kurang nafsu seksnya.

pak haji kuat main

Tetapi dia terpaksa melayan kehendak suaminya hari-hari. Mamat berumur sekitar 32 tahun dan Milah berumur 28 tahun. Kadang-kadang Milah terfikir untuk membenarkan suaminya kahwin lagi satu tetapi keadaan cemburunya merisaukan dia juga takut nanti Mamat lebih menumpukan perhatian kepada isteri muda sahaja. Pada suatu petang Mamat pulang dari bermain bola berdingkut-dingkut.

Mamat menceritakan kepada isterinya tentang dia terjatuh ketika bermain dan kakinya terseliuh. Mamat bertanya pada isterinya tentang tukang urut yang dia kenal kat kampung itu. Dengan segera Milah teringat pada mak Limah,seorang janda yang pandai mengurut dan dia selalu mendengar khabar daripada jiran-jirannya bahawa mak Limah juga biasa mengurut orang lelaki.

Milah segera memanggil anak jirannya untuk memanggil mak Limah datang mengurut suaminya. Tak lama kemudian mak Limah datang. Mak Limah dalam lingkungan 40an itu memiliki rupa paras yang cantik dan badannya masih menarik mungkin kerana banyak mengamalkan ilmu kebatinan dan memakan jamu agaknya apabila Mamat melihat mak Limah pada pertama kali mereka bertemu.

Ketika dia sampai ke rumah Milah, jam sudah menunjukkan pukul 8. Mak Limah terus memegang kaki Mamat dan sambil berkata bahawa teruk juga keadaan kaki Mamat, lagipun badan Mamat juga perlu diurut keseluruhan kerana banyak urat yang telah bersimpul dan banyak sangat bekerja keras tegurnya. Mak Limah terus mengurut kaki Mamat yang terseliuh. Malam besoknya dia akan datang lagi untuk mengurut seluruh badan pula. Keesokannya seperti yang dijanjikan mak Limah datang lagi.

Mamat telah bersedia dengan memakai kain pelikat tanpa berbaju dan seluar dalam supaya senang mak Limah untuk mengurutnya nanti. Mak Limah meminta Milah tidak mengganggunya ketika dia mengurut nanti.

Microsoft flow select from array

Mamat mencadangkan dia diurut di bilik yang satu lagi. Milah pula membawa anak-anaknya masuk ke bilik tidur untuk menidurkan mereka. Takut nanti anak-anaknya mengganggu tugas mak Limah fikirnya. Dalam asyik untuk menidurkan anaknya, Milah juga terlelap. Setelah Mamat baring, mak Limah mula mengurut Mamat bermula daripada kaki.

Mamat disuruh tidur meniarap. Sambil mengurut mak Limah terpegun melihat ketampanan Mamat.

Iver johnson 25 auto magazine

Dengan tubuh yang sasa dan berurat mak Limah teransang nafsunya. Macamana agaknya batang pelir si Mamat ni fikirnya.Cerita yang bagus. Tumpang Iklan Sedap betul bang. Kalau macam ni. Catat Ulasan. Pak salim. Ibu menangis tersedu-sedu bila mendengar peneranganku.

Xxza kihaya

Aku juga menangis mengenang nasib diriku. Aku terasa sungguh hina diriku ini. Ayah tempat kami menumpang kasih telah menodaiku, anaknya sendiri. Kejamnya ayah kerana sanggup menghancurkan masa depan anak perempuannya. Aku pada mulanya ingin merahsiakan perkara ini tapi bila aku telah terlambat datang bulan maka kepada ibulah aku mengadu.

Sehabis sekolah aku telah ditunangkan dengan seorang pemuda yang bertugas sebagai guru. Pemuda tersebut adalah anak kawan ayah. Kedua keluarga telah bersetuju untuk mengadakan majlis perkahwinan pada tahun depan, 12 bulan akan datang. Alasannya kerana keluarga kami yang kurang mampu memerlukan masa untuk mengumpul wang bagi keperluan kenduri kahwin.

Aku juga memutuskan untuk bekerja sebagai cashier di sebuah supermarket ternama. Akibat kejadian yang merenggut maruahku itu dan demi menjaga maruah keluarga maka ibuku memutuskan untuk mempercepatkan perkahwinanku. Ibuku tak mahu menanggung malu jika keluarga tunangku mengetahui yang aku telah hamil sebelum bernikah.

Ibu membuang rasa malunya dengan mengunjungi keluarga tunangku dan memohon agar majlis perkahwinan dipercepat. Tanpa banyak soal keluarga tunangku bersetuju. Pada waktu itu keluargaku memang tidak mempunyai wang untuk mengadakan majlis kahwin.

Sekali lagi ibuku terpaksa membuang perasaan malunya dengan mengadu nasib kepada Pak Salim, majikannya. Untunglah Pak Salim memahami nasib kami dan bersedia memberi hutang kepada ibu.

Ibu bolehlah membayar secara ansuran hutang tersebut. Pagi itu Pak Salim datang ke rumah kami dan berjumpa ibu. Pak Salim mengajakku untuk ke pekan bagi membeli serba sedikit keperluan untuk persedian kenduri. Selepas meminta izin dan bersalam dengan ibu aku pun bertolak ke bandar dengan menaiki kereta Toyota Avanza kepunyaan Pak Salim. Pak Salim tersenyum apabila melihatkan wajahku yang berseri-seri kerana keseronokan.

Memang pun aku seronok memikirkan arang yang tercalit di muka dapat dihapuskan dengan pertolongan Pak Salim yang budiman.

XVIDEOS.COM

Jaga perasaan Pak Salim, jangan sakiti hatinya. Pak Salim adalah dewa penolong kita. Dalam perjalanan itu Pak Salim banyak bercerita tentang arwah isterinya dan kisah-kisah lampaunya. Aku pula lebih banyak mendengar dari bercakap, cuma sesekali aku ikut tertawa apabila Pak Salim membuat jenaka. Pak Salim mengakui sangat rindu apabila terkenangkan masa mudanya bersama arwah isterinya. Apabila sampai di pinggir bandar, Pak Salim menyuruh aku memakai tali pinggang keledar kerana bimbang disaman.

Melihat aku terkial-kial memakai tali pinggang keledar tersebut maka terpaksalah Pak Salim membantuku. Semasa memakaikan tali pinggang itu, beberapa kali tangan Pak Salim bergesel dengan buah dadaku yang agak membonjol di balik baru kurungku. Sepanjang perjalanan aku perasan juga mata Pak Salim kerap menjeling kearah buah dadaku. Pak Salim membawa aku membeli-belah di sebuah pasaraya yang besar dan juga butik bersebelahannya.

Dia membelikan beberapa pasang baju kurung, kain ela untuk dibuat baju dan seutas jam tangan.


Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *